Lewat CoE Koi UMM Berharap Lahirkan SDM Unggul dan Entrepreneur Andal

Malang Koi Show di Universitas Muhammadiyah Malang
Sumber :
  • Viva Malang

Malang – Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) berharap Pendirian Center of Excellence (CoE) Koi mampu mendorong generasi muda menjadi entrepreneur dengan skill mumpuni. Selain itu, diharapkan lapangan pekerjaan semakin banyak dan mampu mengentaskan kemiskinan. 

Prospek Masa Depan Cerah, Lulusan Agribisnis UMM Berpeluang Kerja di Industri hingga Wirausaha

Direktur Produksi dan Usaha Budidaya Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) RI Arik Wibowo, mengatakan bahwa budidaya ikan hias belakangan semakin meningkat. Maka, dengan adanya CoE Koi UMM, diharapkan muncul pengusaha muda yang fokus di bidang ini. Hingga nantinya bisa menciptakan lapangan pekerjaan baru bagi masyarakat. 

“Adapun produksi ikan pada 2021 kemarin mengalami peningkatan dibandingkan 2020 dengan jumlah 1,6 miliar ekor berbanding 1,4 miliar ekor ikan. Berkat peningkatan ini, kita menargetkan agar Indonesia mampu mendapatkan predikat sebagai penghasil ikan hias nomor satu di dunia. Mengalahkan Singapura, Cina, bahkan Jepang,” kata Arik. 

Indonesia Penonton Terbanyak Se-Asean Telkomsel Ajak Mahasiswa UMM Belajar YouTube

Arik menilai UMM menyediakan sekolah profesional yang fokus pada ikan hias koi merupakan langkah tepat. Ia berharap CoE ini bisa memberikan skill baru bagi peserta sehingga mampu memberikan edukasi dan pekerjaan di kemudian hari.

Dosen prodi akuakultur UMM Riza Rahman Hakim mengatakan, CoE Koi UMM menjadi satu-satunya sekolah profesional Koi yang diselenggarakan oleh perguruan tinggi. Ada tiga program utama di dalamnya yakni kelas-kelas yang materinya langsung diberikan oleh ahli dari Dunia Usaha dan Dunia Industri (DUDI). Di kelas tersebut, peserta akan mendapatkan materi yang berbeda ketimbang yang ada di kelas.

Dosen UMM Ciptakan Jenis Ayam Kampung Petelur Baru

“Kemudian ada juga program praktek kerja profesional dan praktek bisnis koi yang akan memberikan mahasiswa pengalaman nyata mengelola koi dari hulu sampai hilir. Sehingga mereka bisa tahu dan paham apapun mengenai ikan koi. Apa yang harus dilakukan untuk membuat ikan-ikannya sehat, terhindar penyakit, hingga bagaimana proses bisnis koi akan terus berjalan,” ujar Riza. 

Sampai saat ini, CoE Koi prodi akuakultur UMM sudah menggaet beberapa DUDI seperti CV Indo Koi Malang, Astro Koi Blitar dan Asosiasi Pecinta Koi Indonesia (APKI). Ke depannya, akan ada banyak mitra yang turut bergabung dan berkontribusi dalam program CoE ini.

Halaman Selanjutnya
img_title