Mahasiswa UMM Teliti Limbah Udang Jadi Pengganti Handsanitizer Alkohol

Tim mahasiswa UMM
Tim mahasiswa UMM
Sumber :
  • Humas UMM.

Malang – Tim mahasiswa Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) menyebut, produksi udang di Indonesia sepanjang tahun 2022 mengalami peningkatan yang pesat yakni sebanyak 32,6 ton. Peningkatan produksi ini juga berdampak pada limbah hasil pengolahan udang.

Untuk mengatasi permasalahan tersebut, mereka meneliti manfaat limbah udang sebagai antibakteri untuk mengobati dermatitis tangan akibat penggunaan alkohol. Pun dengan kemungkinan penggunaan limbah udang sebagai pengganti handsanitizer alkohol. 

Adapun Penelitian ini juga telah diajukan pada Program Kreativitas Mahasiswa (PKM) dan berhasil mendapat pendanaan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) 2022. 

Salah satu anggota tim, Shafira Rahmania, menjelaskan bahwa selain permasalahan limbah udang, Indonesia juga mengalami peningkatan penyakit dermatitis tangan. Penyakit ini meningkat akibat maraknya penggunaan handsanitizer yang mengandung alkohol. 

Sebelum Pandemi COVID-19, persentase penyakit dermatitis hanya sebesar 29 persen. Namun sejak pandemi COVID-19 berlangsung, penyakit ini meningkat sebesar 97 persen. 

“Alkohol yang terkandung dalam handsanitizer merupakan salah satu senyawa iritan. Penggunaan jangka panjang pada senyawa iritan ini lama kelamaan akan merusak lapisan lipid pada kulit dan menyebabkan penyakit dermatitis,” kata Shafira, Rabu, 31 Agustus 2022. 

Untuk mengatasi dua permasalahan tersebut, Shafira dan tim melakukan penelitian terhadap kandungan limbah udang. Dalam penelitian tersebut ditemukan bahwa limbah udang memiliki zat antibakteri bernama kitosan. Zat ini memiliki efektivitas yang baik dalam menghambat bakteri pathogen yang berada pada tangan manusia seperti E.coli, Streptococcus, Staphylococcus dan Salmonella sp.