Di Balik Kekalahan dari Persebaya, Pemain Arema FC Masih Trauma Dengan Tragedi Kanjuruhan

Laga Arema FC Vs Persebaya
Sumber :
  • Media Officer Arema FC

Malang – Tim Arema FC menelan kekalahan atas Persebaya Surabaya dengan skor 1-0. Duel antara Singo Edan melawan Bajul Ijo berlangsung di Stadion Perguruan Tinggi Ilmu Kepolisian (PTIK), Jakarta, pada Selasa, 11 April 2023. 

Lippo Plaza Batu Hadirkan Wahana Bowling Pertama di Malang Raya

Usai laga pelatih Arema FC, Joko Susilo mengungkapkan bahwa beberapa pemain masih trauma atas Tragedi Kanjuruhan yang terjadi pada Sabtu, 1 Oktober 2022 lalu. Tragedi itu terjadi usai laga Arema FC kontra Persebaya pada putaran pertama lalu. 

Dalam laga itu Arema FC ditumbangkan dengan skor 2-3. Setelah laga beberapa Aremania yang kecewa mencoba mendatangi para pemain ke lapangan. Suporter ingin memberikan semangat kepada para pemain. 

Polda Jatim Benarkan Ada Laporan Dugaan Kecurangan Pileg 2024 di Dapil V Malang Raya

Tetapi sial, malam 1 Oktober itu menjadi kabar duka bagi Aremania dan dunia sepak bola. Sebanyak 135 orang meninggal dunia dan ratusan orang terluka akibat panik dan berdesakan usai gas air mata ditembakan polisi. 

Tragedi ini tidak hanya membekas kepada para korban dan keluarga korban Tragedi Kanjuruhan saja. Beberapa pemain Arema FC yang menjadi saksi mata di laga itu juga mengalami trauma. 

PJT I dan PLN NP Tanam 10 Ribu Bibit Pohon di Titik Nol Sungai Brantas

"Tentu ada trauma, ada beberapa pemain yang tidak bisa main. Kami mengerti semua itu. Dan kami disinilah bekerja keras selain menyiapkan secara teknik taktik dan fisik. Tapi mental itu yang sangat berat," kata Joko Susilo. 

Joko Susilo tidak menyebut secara rinci sejumlah pemain yang mengalami trauma pasca Tragedi Kanjuruhan. Tetapi dia menyebut ada beberapa pemain yang tidak bisa dimainkan karena mentalnya belum pulih. Apalagi pertandingan yang dimainkan sama, yakni melawan Persebaya.

Halaman Selanjutnya
img_title