Target Terlalu Optimistis Sebabkan PAD Turun, DPRD Sentil Pemkot Malang

Ketua DPRD Kota Malang I Made Riandiana
Sumber :
  • Viva Malang

Malang, VIVA – Rapat Paripurna membahas Rancangan Kebijakan Umum Anggaran (KUA) Prioritas Plafon Anggaran Sementara (PPAS) 2024 digelar oleh DPRD Kota Malang dan Pemerintah Kota Malang, beberapa waktu lalu. 

Kasus Penganiayaan Siswa di Kota Malang, Sekolah Langsung Lakukan Pembinaan

Dalam rapat paripurna agenda penyampaian laporan hasil pembahasan Badan Anggaran (Banggar) tersirat jika target Pendapatan Asli Daerah (PAD) menurun Rp412 miliar dari proyeksi semula mencapai Rp1,2 triliun berubah menjadi Rp813 miliar.

Ketua DPRD kota Malang, I Made Riandiana Kartika menjelaskan jika penurunan target PAD tersebut terjadi disebabkan belum adanya petunjuk aturan dari Kementerian Keuangan (Kemenkeu).

Operasi Keselamatan Semeru 2024 Dimulai 4 Maret, Ini Target Sasaran Satlantas Polresta Malang Kota

"Sehingga, harmonisasi antara hubungan keuangan daerah dengan pusat, masih belum selesai. Kendala lain yaitu adanya penerapan Perda Pajak Daerah dan Retribusi Daerah (PDRD), terutama terkait pajak reklame yang belum bisa dilaksanakan mengacu terhadap aturan Kemenkeu tersebut," katanya.

Penurunan target PAD ini merupakan tindakan tepat, untuk menghindari risiko gagal bayar akibat ketidakpastian hukum. Nanti dalam Perubahan Anggaran Keuangan (PAK) 2024.

Cari Bakat Siswa, SMK Sri Wedari Malang Gelar Turnamen e-Sport Mobile Legend

"Kalau aturannya itu dapat dijalankan atau ada sinkronisasi, ya bisa dinaikkan targetnya. Begitu juga di APBD 2023, target PAD Rp1 triliun 6 juta juga mengalami revisi menjadi Rp650 miliar," ujarnya.

Penyebabnya sama karena targetnya terlalu optimistis tapi tidak didukung dengan aturannya. Sebenarnya potensi PAD bisa di atas Rp1 triliun, kalau aturan bisa diterapkan.

Halaman Selanjutnya
img_title